Piala Dunia 2022 - Belanda 3-1 AS

Piala Dunia 2022 - Belanda 3-1 AS

Laporan pertandingan saat Louis van Gaal membawa Belanda ke perempat final Piala Dunia, di mana mereka akan menghadapi Argentina; Memphis Depay dan Daley Blind memberi Belanda keunggulan di babak pertama tetapi mereka membutuhkan Denzel Dumfries untuk memulihkan keunggulan mereka setelah serangan yang tidak biasa dari Haji Wright.

Denzel Dumfries menjadi bintang saat Belanda mengalahkan AS di babak kedua yang penuh semangat untuk memenangkan pertandingan babak 16 besar mereka 3-1 dan membukukan tempat mereka di perempat final Piala Dunia. Gol di babak pertama dari Memphis Depay (10) dan Daley Blind (45+1), menyapu gawang dengan cara yang sama dari umpan silang Dumfries, membuat Belanda memegang kendali tetapi AS memaksa bek Inter Milan dan Cody Gakpo untuk membersihkan garis sebelum Haji Wright menghasilkan penyelesaian menit ke-76 yang "mustahil" untuk membuat final besar.

Pemain menonjol Dumfries mengakhiri harapan mereka akan perubahan haluan yang dramatis, dengan melakukan tendangan voli ke umpan silang Blind pada menit ke-83 untuk mengamankan kemenangan. AS telah didorong oleh Christian Pulisic yang dinyatakan fit untuk bermain tetapi penyerang Chelsea itu menyia-nyiakan pembukaan yang gemilang hanya dalam tiga menit, menembak ke arah Andries Noppert saat melakukan pembersihan.

Sejak saat itu, Belanda menyerap tekanan dengan baik melalui babak pertama dan berulang kali mengancam melalui serangan balik - taktik taktis yang efektif dari bos Belanda Louis van Gaal, yang satu-satunya kekalahannya dalam 11 pertandingan Piala Dunia sebagai pelatih hingga saat ini terjadi melalui adu penalti. melawan Argentina pada tahun 2014. AS membuka permainan setelah jeda tetapi keluar di ujung kekacauan yang salah. Sisi muda mereka harus mengambil pelajaran dari Qatar ke Piala Dunia 2026, ketika mereka akan menjadi tuan rumah bersama.

Adapun Belanda - ke delapan besar untuk kelima kalinya dalam enam Piala Dunia terakhir mereka - mereka sekarang akan mengalihkan perhatian mereka untuk menghadapi Argentina di Stadion Ikon Lusail pada pukul 7 malam pada hari Jumat 9 Desember.

Bagaimana Belanda membukukan tempat perempat final mereka

Sejak peluit pertama, Belanda mundur dan membiarkan AS menguasai bola. Itu hampir menjadi bumerang ketika Pulisic dimainkan dan seharusnya melakukan konversi satu lawan satu di saat-saat awal pertandingan, tetapi gol pembuka menunjukkan ancaman tim asuhan Van Gaal ketika mereka mempercepat penguasaan bola. Pengurangan presisi Dumfries untuk Depay secara klinis dikonversi pada akhir pergerakan tim yang luar biasa dari 20 operan untuk membuat Belanda unggul melawan permainan awal. Sepanjang sisa babak, Belanda mengundang AS tetapi, dengan lawan mereka berjuang untuk memilih umpan melalui garis, itu adalah sisi oranye yang paling mengancam, dengan tembakan Blind dan Depay menembak ke gawang di akhir serangan balik yang cepat. -serangan yang mengungkap kurangnya kecepatan di jantung pertahanan Amerika.

Noppert menyelamatkan dengan baik dari drive Yunus Musah ketika AS mulai membangun beberapa momentum menjelang akhir babak tetapi tim yang tidak diunggulkan terkena pukulan palu pada babak pertama, ketika Blind mengonversi penyelesaian salinan karbon dari gol pembuka Depay dari yang lain. Pusat Dumfries. AS terbang keluar dari blok di babak kedua saat mereka berusaha untuk kembali ke pertandingan.

Pemain pengganti Giovanni Reyna melihat tembakan dihalau oleh Gakpo, Pulisic mencapai target dan Weston McKennie menembak saat mereka melemparkan tubuh ke depan - tetapi di ujung lain Matt Turner dipaksa berhenti tajam di tiang dekat dari sapuan yang salah arah dari Walker Zimmerman, dengan permainan terbuka.

Kiper AS kemudian melakukan penyelamatan ganda super untuk menangkis tembakan Blind dari tepi kotak dan kemudian melepaskan tindak lanjut Depay dan segera ada pertahanan putus asa di ujung lain ketika Dumfries mengacak-acak tembakan Wright yang terikat gawang setelah Steven Back pass Bergwijn yang mengerikan berhasil dicegat.

Wright mencetak golnya hanya dua menit kemudian, entah bagaimana meraup bola ke atas dan melewati Noppert dari umpan silang rendah Pulisic. "Saya tidak tahu bagaimana dia melakukan itu," seru Paul Merson dari Sky Sports di Soccer Saturday . "Itu mengenai bagian belakang kakinya dan dan berputar dan berputar ke belakang jaring. Tidak mungkin! Dia tidak bisa melakukannya jika dia mencoba!"

Depay dan Pulisic melihat peluang datang dan pergi saat penyelesaian tribun meningkat - tetapi Dumfries mengakhiri harapan AS akan perubahan haluan yang dramatis ketika dia melepaskan umpan silang Blind. Dia terlibat dalam begitu banyak momen penting dalam pertandingan tersebut dan pantas menutup kemenangan yang mengantarkan Belanda ke babak selanjutnya.

Belanda asuhan Van Gaal menunjukkan mengapa dia lebih memilih kehati-hatian atas kekacauan dalam kemenangan atas AS

Di akhir fase grup, Louis van Gaal membentak saran dari media Belanda bahwa timnya membosankan dan mereka perlu membuka diri. Penampilan babak pertama timnya melawan AS di babak 16 besar tampak seperti pesan langsung kepada pers: Saya tahu bagaimana maju di turnamen besar.

Sejak peluit pertama, Belanda membiarkan AS menguasai bola dan mundur ke blok tengah. Orang Amerika, yang berkembang dengan energi dan antusiasme lini tengah muda mereka di pertandingan sebelumnya di Qatar, tiba-tiba menemukan diri mereka harus melewati pertahanan yang terstruktur dengan baik. Mereka berjuang.

Dan ketika mereka terpeleset, Belanda mematahkan kecepatan, mempercepat lapangan dengan keunggulan untuk mengekspos pertahanan tengah lawan yang lamban. Itu adalah taktik yang membutuhkan kerendahan hati dari favorit - tetapi membuat Belanda unggul 2-0 dan nyaman saat istirahat.

Di babak kedua, ketenangan berubah menjadi kekacauan. Entah karena Belanda terlalu percaya diri atau keputusan Amerika Serikat untuk membuang semua yang mereka miliki pada masalah tersebut, permainan terbuka.

Dua kali Belanda harus membuang bola dari garis gawang mereka sebelum gol yang tidak biasa dari Haji Wright mengurangi separuh defisit untuk AS. Ada peluang di kedua ujungnya - meskipun ambisi AS pada akhirnya adalah kejatuhan mereka, dengan gol Denzel Dumfries, segera setelah serangan Wright, mengakhiri peluang perubahan haluan yang dramatis.

Itu adalah babak kedua yang mengasyikkan, tetapi tidak dapat diprediksi. Dan bukan itu yang diinginkan Van Gaal. Dia tidak pernah kalah dalam pertandingan yang bertanggung jawab atas mereka di Piala Dunia. Pendukung Belanda harus mempercayai penilaiannya.

Bisakah AS mengatasi rintangan 16 besar di kandang sendiri pada tahun 2026?

Manajer AS Gregg Berhalter memuji "kemajuan" yang telah dibuat timnya di Qatar 2022 setelah kekalahan dari Belanda di Doha pada pertandingan pertama dari babak 16 besar pada hari Sabtu, sebelum mengakui bahwa mereka "kekurangan" dalam tawaran mereka. untuk mencapai perempat final Piala Dunia untuk pertama kalinya dalam sejarah mereka.

Mungkin kita akan berbicara tentang penampilan pertama di babak delapan besar jika Christian Pulisic, seperti yang seharusnya dia lakukan, membuka skor lebih awal daripada bermain-main saat AS mendominasi pertukaran awal. Namun pada akhirnya, pengalaman Belanda yang lebih besar, pengetahuan turnamen dan akhirnya, penyelesaian membuat tim Louis van Gaal lolos saat AS tersingkir dari babak 16 besar untuk Piala Dunia ketiga berturut-turut.

Namun, mengingat penampilan mengesankan mereka di babak penyisihan grup - di mana mereka tidak terkalahkan, termasuk hasil imbang tanpa gol yang lebih baik dengan Inggris - seperti Tyler Adams, Pulisic, Sergino Dest, Yunus Musah dan Weston McKennie semuanya menarik perhatian, dan selanjutnya Piala Dunia ada di Amerika Utara, jangan bertaruh melawan AS yang akhirnya memecahkan delapan kutukan terakhir mereka di lain waktu.

Merson: Belanda memiliki peluang dengan gaya serangan balik

Paul Merson dari Sky Sports: "Belanda akan menjadi ancaman. Mereka bermain dengan cara tertentu. Saya tahu orang-orang tidak senang dengan itu tetapi para pemain senang. Mereka akan memainkan sepak bola serangan balik dan mereka berada di delapan besar. Anda akan percaya bahwa Anda memiliki peluang untuk memenangkannya.

"Saya pikir Depay luar biasa. Dia pesepakbola yang bagus. Dia menahan bola, dia memiliki visi yang bagus, dia bisa melihat umpan dan Dumfries di sisi kanan adalah segelintir. Dia naik turun seperti seharusnya bek sayap, terpengaruh pertandingan, dua assist, satu gol. Mereka adalah yang paling menonjol.

" Van Gaal: Menang memberi kami kepercayaan diri yang luar biasa

Bos Belanda Louis van Gaal: "Saya sangat kritis di paruh waktu analisis saya yang saya bagikan dengan para pemain saya. Meskipun begitu kami memimpin 2-0. Saya pikir itu adalah gol yang fantastis. Salah satunya benar-benar gol tim . Tapi di babak pertama kami sering direbut dan itu tidak perlu. Dan itu tidak bisa diterima di Piala Dunia. Di babak kedua mereka melakukan pekerjaan yang lebih baik meskipun kami membuat lebih sedikit gol. Secara keseluruhan kami sangat senang dan itu memberi kami kepercayaan diri yang luar biasa."

Berhalter: Kami menuangkan semuanya ke dalamnya; kami sangat kecewa

Bos AS Gregg Berhalter kepada BBC: "Ini adalah hal yang sulit untuk ditangani, sekelompok orang yang begitu baik, sekelompok orang yang sangat dekat, dan kami gagal hari ini, tetapi bukan karena kurangnya usaha atau kurangnya usaha. Orang-orang menuangkan semua yang mereka miliki ke dalam game ini dan sayangnya kami kehilangannya.

"Ketika Anda berpikir tentang grup ini dan bagaimana mereka bersatu selama tiga setengah tahun terakhir, itu sangat istimewa untuk dilihat dan Anda tidak sering mendapatkan ikatan seperti itu antara rekan satu tim, staf, dan semua orang.

"Jadi saya sangat bangga dengan grup ini, tapi sangat kecewa dengan hasil hari ini.

" Statistik Opta - Kegembiraan Belanda saat Van Gaal dan Depay naik peringkat

. Hanya Felipe Scolari (12) yang memiliki awal tak terkalahkan yang lebih lama sebagai manajer dalam sejarah Piala Dunia daripada van Gaal (11)

. Memphis Depay mencetak gol internasionalnya yang ke-43 untuk Belanda, menjadi pencetak gol terbanyak kedua dalam sejarah Oranje, di belakang Robin van Persie (50)

. Gol Depay mengakhiri rentetan 20 operan tanpa henti, rekor terbanyak untuk gol Belanda di Piala Dunia (1966 dan seterusnya)

. Christian Pulisic terlibat langsung dalam ketiga gol AS di Piala Dunia 2022 (1 gol, 2 assist).

Labels : #Skor Bola, #berita bola, #sepakbola, #pialadunia, #fifaworldcup
Student | Developer | Blogger
bolaresmi
Telegram Channel Telegram Channel Telegram Channel